Logo

Bersinergi dengan Forum Komunikasi Warga Masyarakat Tionghoa, Disnaker Bedah Satu unit Rumah

Bersinergi dengan Forum Komunikasi Warga Masyarakat Tionghoa, Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Kabupaten Malang membedah satu unit rumah di Desa Glanggang, Kecamatan Pakisaji, Selasa (19/3). Bedah rumah ini dilaksanakan bersamaan dengan kegiatan Gema Desa, program rutin Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Malang.
Tidak sendirian, bedah rumah ini dilakukan oleh Disnaker dan bersinergi dengan Forum Komunikasi Warga Masyarakat Tionghoa Malang Raya. Kepala Disnaker, Drs Yoyok Wardoyo MM, menjelaskan, kegiatan bedah rumah dengan menggandeng pihak lain ini, bertujuan untuk menyukseskan program Kabupaten Malang. Yakni, mewujudkan masyarakat sejahtera, salah satunya dengan rumah layak huni.
“Kami bersinergi dengan Forum Komunikasi Warga Masyarakat Tionghoa Malang Raya, untuk membedah rumah warga kurang mampu,” kata Yoyok.
Wakil Bupati Malang, Drs HM Sanusi MM usai meninjau lokasi, mengaku apresiasi dengan sinergitas apik yang ditunjukkan oleh Disnaker dan Forum Komunikasi Warga Masyarakat Tionghoa Malang Raya. Sanusi tidak hanya memuji sinergitas Disnaker, namun juga mengimbau kepada Organisasi Perangkat Daerah (OPD) lainnya, untuk juga bersinergi dengan pihak lain dalam rangka menyukseskan program rumah layak huni.
“Nanti, Pemkab Malang melalui OPD lainnya akan meningkatkan sinergi dengan pihak lain. Karena target Pemkab Malang, 15 ribu rumah layak huni,” tandasnya.
Sementara itu, Ketua Bidang Sosial Forum Komunikasi Warga Masyarakat Tionghoa Malang Raya, Iwan Teguh Wijaya menjelaskan, sinergi dan kerjasama dengan Disnaker Kabupaten Malang bukan kali pertama. Iwan meneguh, mereka sudah 15 kali bekerja sama di bidang serupa.
Iwan mengatakan, kerjasama baik dan ciamik ini sudah mereka jalin sejak tiga tahun yang lalu. Mendatang, saat Gema Desa di Kecamatan Ngantang, pihaknya juga akan ambil bagian dalam menyukseskan program bedah rumah.
Kali ini, di Pakisasji, tidak tanggung-tanggung, mereka menggelontorkan dana untuk membedah rumah sebanyak Rp 10 juta. Dana itu digunakan untuk memperbaiki atap rumah milik Sunarmi, 59. Atap rumah janda itu sudah bocor selama bertahun-tahun.
“Kami diberi kesempatan untuk ikut membantu menyukseskan program bedah rumah Pemkab Malang. Kerjasama dengan Disnaker Kabupaten Malang tidak hanya kali ini. Kami sudah kerjsama sejak tiga tahun lalu,” sambung Iwan.
Terpisah, Sunarmi si pemilik rumah yang sudah bertahun-tahun menjanda, tampak semringah selama kegiatan ini berlangsung. Bagaimana tidak, rumah yang selama ini dia huni bersama ibu dan anaknya dapat diperbaiki.
Selama ini, atap rumahnya selalu bocor ketika hujan deras tiba. Namun, dia tak bisa memperbaiki karena keterbatasan dana. Penghasilannya sebagai pedagang rujak tidak mampu untuk memperbaiki rumahnya.
“Alhamdulillah, maturnuwun (terimakasih) sekali sudah dibantu. Kalau nggak dibantu, saya tidak tahu bagaimana lagi,” katanya dengan mimik wajah lega. (chan)

Berita
Cetak Tenaga Siap Kerja, Disnaker Bekali 300 Siswa SMK di Kabupaten Malang

Disnaker, Pemkab Malang – Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Kabupaten Malang menunjukkan komitmennya untuk mencetak lulusan yang siap diserap di dunia kerja. Hal ini ditunjukkan dengan menggelar kegiatan “Pelatihan Kerja Bagi ...